Tentang

Sunday, 17 January 2016

Hispter Ke?

Hai lama sungguh tak menaip, kali ini izinkan aku bercerita dengan nada yang sama seperti tahun 2012 dulu. *gelak*


Semakin kita bergerak ke tahun yang baru, semakin ramai yang ingin menjadi hipster (dibaca;pelik). Hipotesis yang sesuai, manusia semakin pelik seiring dengan masa yang berlalu. Bukan ke jadi biasa biasa itu lebih bahagia? Kakaka.

Bagi aku cafe hipster tak menjanjikan rasa kopi yang sedap. Jadi baik saja dibahan oleh membe acah orang kaya minum starbucks atau hantu mcd tapi janji puas. Aku suka pada benda yang aku dah terbiasa. Aku benci dengan dengan benda baru tapi rasanya sampah. Membazir kot. Membazir amalan setan okay. Kakaka. Sama seperti manusia, mengenali manusia baru seringkali mendebarkan bagi aku. Apakah mereka menyeronokkan macam manusia yang sedia ada disamping aku sekarang? Atau mereka cuma orang baru yang datang menghadiahkan sebuah duka?

Hanya orang orang berani yang sanggup hadap risiko dalam masa yang sama mengejar rasa bahagia yang baru. Jika bernasib baik mereka mendapatkan rasa bahagia dan jika tidak mereka akan berduka dan bamgkit untuk terus mencari rasa yang baru.

Dan aku masih lagi manusia penakut yang sering kali berhenti di separuh jalan jika merasakan semua yang aku lakukan tidak berbaloi. Sungguh memalukan. Tahun 2016 dan masih ada manusia penakut dan lebih rela berada pada tahap yang sama. Forever alone. Kakaka



-HeroinSeven-

1 comment:

Perempuan Patah Hati said...

Masih sama. Masih sendiri *senyum